Mencintai CB Anda Bagian Dari Falsafah Jawa

Ada 4 falsafah jawa yang terkenal yakni : Turonggo ( kendaraan), Kukilo ( kesenangan, entertain, skill ), Wismo ( rumah ). Wanito ( pasangan ). Bila anda merupakan bagian dari 4 unsur itu, meskipun kepemilikannya masih taraf angsuran atau cicilan, tak masalah untuk Turonggo. Sementara menapak hidup manusia memang dituntut meskipun tidak ada yang mewajibkan untuk ambil peran 3 hal itu. Rymah, misalnya tidak harus sudah milik sendiri. Kontrak pun bisa jadilah. Ada beberapa pekerja asing di indonesia, jika ditawari perumahan sekalian kepemilikan banyak yang mangkir dan lebih enjoy dengan mengontrak. Ternyata dengan itu bagian dari kebanggaannya, padahal sudah bertahun tahun bekerja.Ada saudara yang sangat menikmati asesoris rumahnya dengan full barang bekas ( second hand ), bahkan tiap pekan selalu menyempatkan ke klithikan untuk kelengkapan hiasan karena saudara ini sejak kecil memang piawai melukis gambar corek ( kartun ).




Hanya kesibukannya sekarang sebagai marketing tidak memungkinkan dan akhirnya tumpah di koleksi barang bekas apapun macamnya dan yang pasti murah murah dan setelah dipoles nampak artisik. Sedangkan " kukilo " tidak masuk bahasan ini karena di dunia otomotiv baik klasik atau kelas baru ( trend ), status ini nampak sangat kurang pengaruh sebab keahlian/ skill adalah masing masing dan perhatian dengan kendaraan atau motor itu sendiri bagian dari kukilo. Justru yang tampak semua tampil zero (0) dengan menanggalkan label, status, bahkan derajad. Adapun Wanito ( pasangan, istri ) juga kurang berpengaruh karena masih banyak single man, jomblo yang sudah bermain di klas komunitas CB.

Kesamaan Visi Turonggo Dan Kukilo

Mungkin saya bagian yang masuk kepemilikan CB yang stagnant ( konstan ) atau tetap dalam hal bentuk namun sangat menikmati udara luar yang saat ini dari bagian tanky saja bisa disajikan aneka rupa, warna dan performa ( gambar ). Ini membuktikan kecintaan akan CB diantara biker masih stabil bahkan cenderung meningkat. Tiga hari yang lalu, saat riding dengan istri dan di depan ada 2 biker CB dari klaten sedang jalan cukup santai, serta kondisi yang agak sepi langsung gabung dengan mereka cukup membuat surprise. meski hanya lewat aspal beberapa ratus meter, bertiga dengan speed santai sangat menikmati sekali. Langsung seperti kawan yang sudah akrab. Siapapun pasti alami serupa jika sedang ber CB ria di jalanan. Sehingga mencintai kendaraan ( turonggo ) ternyata memang tak bisa dipisahkan dengan siapapun. Adapaun ada yang trouble, lalu ada yang acuh/ tak menyapa itu persoalan lain. tetap positiv thinking, mungkin sedang terburu buru atau dikerjar urusan yang mendesak hingga sapaan pun terlewati.


Didasari Cinta Yang Luar Biasa

Bicara kecintaan terhadap kendaraan, sejarah menyebut para presiden presiden dunia juga punya tunggangan/ kendaran special juga beberapa pimpinan perusahaan besar. Bapak Soekarno ( alm ) presiden-1 dg mobil antiknya konon diwarisi oleh RM Roy Suryo seorang pakar IT dan pengurus sebuah ormas. Bapak Sugeng Jogja juga berujar, mobil antik lansiran 65 diantara koleksi presiden-1 RI dan konon ini juga tinggalan pak karno pada gambar awal.. Bila masa lampau kendaraan ini ditunjukkan dengan kuda, unta, bahkan bouraq sebuah nama yang familier di kalangan umat islam adalah kendaraan yang dipakai utusan Alloh SWT ke langit yang menapak dari masjidil Aqsho Palestina. Unta merah ( humrun na'am ) adalah sejenis unta yang cukup mahal disaat kehidupan Nabi Muhammad SAW.

Inzet Gambar  : Presiden 1 RI dengan tunggangan kebanggan bersama ibu negara, sumber viva.co,id, Selasa, 23 Agustus 2016


Wanito dan Turonggo Dalam 1 Acara Negara

Jika boleh mengibaratkan,  unta merah ini, zaman sekarang seperti motor besar jenis HD keluaran baru dengan model pesanan khusus. Ada nama khusus kendaraan yang dimiliki kanjeng nabi Muhammad SAW : AL QOSHWA, dimana kendaraan berujud unta ini tidak sembarang siapapun bisa menggunakan. kecepatannya pun saat berada di lapangan ( baca gurun pasir ) melebihi kecepatan lain lainnya. Wajar bila Alloh SWT mengabadikan dalam Quran kecintaan manusia akan benda di dunia diantaranya : wanita, perhiasan emas dan perak, kendaraan berupa hewan hewan ternak ( bisa untuk simpanan dan kendaraan ) seperti tersebut dalam QS Ali Imron : 14

Dihiasi pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, Yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Alloh-lah tempat kembali yang baik (surga).










Comments