Kenapa Kunci Kontak CB Suka Ditinggal

Entah kebetulan atau kesengajaan, yang sering dijumpai kalangan biker CB suka meninggalkan kunci kontak di motor nya bila sedang parkir. Ini bisa benar juga bisa salah. Namun memang sudah menjadi kenyataan di lapangan baik di warung, saat acara CB, di rumah sendiri hingga tempat parkiran umum. Bila perlu hingga berhari hari meski hanya di rumah sendiri. Fenomena demikian tak lepas dari tabiat yang kuat bahwa meski di parkir atau di tempat lepas, jika ada yang berniat jahat akan mikir 1000 kali. Beda dengan jenis matik, silakan kunci kontak anda biarkan standby di tempat. Alasan utama barangkali ada di tingkat kesulitan starter atau menghidupkan awalnya. Tak ada cara baku atau standard untuk menghidupkan starter ini. Tiap motor CB lain lain cara serta feeling nya.

Seperti yang ada pada motor saya, jika di slagh langsung insya Alloh tak akan berhasil. Harus setel cook dan melepas tali ban di kick starter nya. Untuk waktu pagi hari memang diperlukan minim 3X slaagh, b namun bila sudah digunakan di jalan akan lebih mudah ( sudah panas ). Saat siang tiba dan diparkir di halaman, kunci kontak juga saya tinggal/ biarkan. Berbeda dengan dulu saat masih dengan double starter yang masih bisa digunakan. Akibat mudahnya dengan double ini, menjadikan kawan dan tetangga pada suka pinjam hasil garapan setting mas kus parakan

Hanya resikonya bila ada macet/ mogok, perlu feeling dan sedikit mainkan perasaan terutama pencarian masukan angin yang sesuai atau sering orang sebut kompresi. Bila tingkat kesulitan bertambah, maka solusi dengan kaki kanan dengan badan di samping kanan yakni seperti mau nendang bola. Bagaimana dengan kunci kontak anda ?. Demikian short note atau catatan singkat perihal kenapa kunci kontak CB suka ditinggal.

Tiba Tiba Brojol Bagai Sapit Urang Ambrol

Tadi sore usai bersih bersih tanaman, saksikan langsung orang tua habis mandi dan wudhu untuk maghrib, batal lagi ( keluarkan angin ). Habis wudhu, batal lagi sambil ucapkan " brojol lagi ". Brojol dalam bahasa jawa, pas atau tepat untuk bayi yang baru saja lahir. Gagasan atau ide langsung ingat saat dulu dapat motor pertama kali yakni usai angkut dan gaspol dari seputaran asrama haji nasional Solo ( donohudan ) karena dapatnya via OLX yang ternyata pemiliknya Guru SMA Batik Solo. Spek yang dicari sesuai yakni tangki dream dan hitam, harga...? masih wajar lah pasaran saat itu. Usai pelunasan, mencoba starter manual ( engkel ), lumayan juga butuh 4X baru nyala. 


perbaikan usai ambrol sapit urang

Menyusuri jalan desa hingga akses utama manahan ( jalan adisumarmo ) dengan lancar jaya dan sampai rumah sekitar tipes ( rumah ibunda ) dan mesin dimatikan. Saat mau parkir, dan dipinggirkan terdengar " brool ", komponen sapit urangnya ada yang rontok karena memang lama motor itu tidak dipakai hingga teyeng dan berkarat tidak terawat. Namun tetap disyukuri, karena sudah di rumah dan tetap masih bisa jalan. Jalannya dengan dituntun/ didorong. Sangat beresiko bila dinaiki motor yng diidamkan selama 1 bulan hasil pencarian dengan di iklan. Sudah 3 tempat dikunjungi langsung ( COD ) namun yang cocok ternyata jatuh di Solo. Di Jogja sempat lihat 2 tempat, dan semuanya mati surat diatas 3 tahun. Nampaknya belum jodoh masbro, meski model dan tipenya masuk. Terbayang mengurus surat nya yang kena penyakit malas.


test ride awal sambil bukalapak boyolali

Yang sekarang dipakai dan belum berganti selera ( modifikasi ) akibat alasan klasik, dana sudah tersedot untuk kebutuhan orang tua. Dinikmati sajalah apa yang ada, dan alhamdulillah " sapit urang " sudah 3 tahun masih kokoh semoga demikian saja. Sapit urang hasil sisiran di pasar klithikan Banjarsari dan saat itu cukup 100 ribu saja sudah bawa pulang model tiger dan cocok untuk basic GL 100 ini. Meskipun plat nomor Semarang ( H ), akan tetapi ada saudara di Semarang dan bekerja di bagian pajak, tiap tahun cukup menitipkan via jasa. Tahun kemarin, di penghujung tahun 2016 sempat mondar mandir Jogja - Solo - Semarang tiap pekan, dan disyukuri tidak ada aral atau ganggguan berarti di sapit urangnya. Sempat terbuai sapit urang RX King, bahkan ditawari harga cukup miring ?. yaah....biarlah apa yang ada dulu. Yang jelas balada sore tadi, Ibunda batal wudhu akibat keluarkan angin hingga batal wudhu jadilah catatan atau tulisan yakni  " tiba tiba brojol bagai sapit urang ambrol ".


Ide Mampit Bukan Berarti Dunia Mengkeret

Ide mampet, dana cupet, pikiran bumpet...? Hahahahaha, tenang sobat. Bola dunia belum mengkeret alias menyempit. Semua penggemar hingga biker sejati CB pasti pernah alami. Bahkan yang dana berlebih pun sama, setelah CB kesayangannya nampak dan terlihat sempurna sesuai keinginannya. Banyak manusia bingung saat menghadapi problem ( termasuk saya nih bang barangkali ). Ditawari ada acara yang dekat saja, harus gigit jari karena ada kewajiban menggawangi orang tua yang sudah masuk udzur. Jatuh 2X saat habis sholat dn sedang sholat di rumah. Sementara kegiatan dan aktivitas zip production saya limpahkan ke istri tercinta saja dan bisa call/ sms/ WA : 0816 423 0954. Meski harus stand by di rumah ibunda, justru ini jadi awal kebangkitan, mudah mudahan dan juga jadi amal kelak. Tahun depan peralatan jahit dan saudara saudaranya akan kami pindahkan di Solo, sambil menemani ibunda tersayang yang sudah memasuki kepala 8 ( cukup sepuh/ tua ) untuk usia zaman sekarang.


Diantara  Cara Hilangkan Ide Mampet

Termasuk tulisan ini, di tengah menggawangi ibunda terlintas untuk menulis tentang apapun yang penting tercurah dengan mengalir bagai air. Sebab saat menunggu kadang memang mampet ide, namun itulah khasiatnya sebuah ide yang mengalir meski dalam kemampetan. Berapa banyak ide terlontar manakala dan disaat tumpul ide, mampet kreativitas. Seorang yang habis alami kecelakaan dan terpaksa memakai alat bantu jalan seperti kisah  kecelakaan tunggal, justru energinya lebih besar dibandingkan tatkala kakinya normal ( kasus teman saya ), sekarang sudah bisa bekerja lagi dan dengan alat bantu kaki dipanggil lagi sama boss nya di rumah makan Jogjakarta. Posisinya sekarang diganti salesman, beliaunya cukup di depan meja melontarkan ide marketingnya dengan baik, maklum secara fisik berkurang akan tetapi ide idenya malah makin berkembang.

Ketika ditanya kawan dekat di Solo, kapan alat alat studionya akan dibawa ke Solo ?. Saya hanya cukup menjawab, insya Alloh tahun depan. Hanya terlintas demikian, karena schedule kontrak akan habis pertengahan tahun yang akan datang. Ibarat seorang yang akan memasuki kuliah, yang penting diterima dulu perkara kesulitan itu dipikir nanti. Juga seorang yang akan mandi, mandi sajalah. perkara nanti sabunnya lupa atau sikat gigi belum terbawa yang penting pekerjaan mandi sudah dilaksanakan. Mungkin inilah yang dilakukan para perintis, pengusaha, founding father manakala sebuah tantangan di depan sedang ide melaksanakan justru mampet/ deadlock.


Olah Raga  Mengendorkan Ide Mampet

Seperti dalam gambar di bawah ini, mau diapakan dengan motor kesayangan itu ?. Berbagai hal dalam genggaman, harapan, keinginan. Jika itu berlarut larut misalnya dengan alasan minimnya dana. Mungkin akan selesai disitu saja, habis perkara. Cobalah dengan jalan jalan, melihat bengkel seputar kita dan anda. Ternyata dengan keterbatasan, mereka tetap menikmati walaupun tidak sempurna seperti lainnya. Bahkan beberapa tukang jual air mineral ada yang memakai CB atau jenis lain, bahkan tanpa plat nomor ( jangan tanya pajaknya juga ) berjalan dengan santainya antar dagangan di tengah malam gelap gulita. Atau beberapa usia paruh baya tetap menikmati CB nya dengan pelan pelan dengan masih pertahankan orisinalitasnya, sementara lainnya dengan kecepatan tinggi bersliweran. Si Bapak tua itu tetap dengan kecepatan lambatnya bertahan di tengah keramaian ( kasus paman kawan saya ) dimana kawan ini berkali meminang CB orisinilnya, namun hingga sekarang belum dilepas pula. 


Muncul Ide : Mau Diapakan Motor Ini ?

Kesimpulan yang meskpun belum menyimpulkan, adalah : ide mampet bukan berarti dunia mengkeret. Justru perlu dirubah, saat ide mampet janganlah kalian ngumpet, hehehehe. Ngumpet hanya diijinkan saat bermain ' petak umpet " karena memang bagian dari uji kecerdasan. Dan mohon maaf tulisan demikian sepertinya tidak jelas utara selatannya, akan tetapi karena rasa empati dan simpati terhadap ibunda yang 2 hari lalu saat sholat, terjatuh ke arah depan ( kejlungup : jawa ). Selama ini, saya masih terfokus dan memesan rancangan kursi agar saat sholat tidak jatuh ke samping. Maklum di saat sholat itu, sering ngantuk dan miring ke kanan. Ternyata, di kemudian hari ditunjukkan kejadian yang lain sama sekali. Yakni ambruk ke depan. Naaah.......!!. Akhirnya, ide jadi tidak mampet lagi.

Tiupan Pada Filter Untuk Pertolongan Pertama

Seiring pemakaian motor ( baca CB ) yang memang jarang, ternyata bisa menyebabkan penyakit di perjalanan ( touring ). Untuk pemilik jenis motor klasik ( apapun ) yang tergolong penggunaannya tidak terlalu sering serta terkadang lupa merawat karburasi, jangan pandang sebelah mata peran filter supplay BBM dari tangki. Ini saya alami saat akan hadiri sebuah reuni di kampus sekaligus syawalan tahun ini ( tanggal 22 Juli 2017 ) saat menuju Jogjakarta. Sejak kondisi orang tua yang menurun, praktis waktu secara penuh digunakan penulis mendampingi orang tua yang alami gangguan tulang karena jatuh sepekan sebelum lebaran tahun ini. Otomatis perjalanan rutin Jogja Solo diliburkan sementara, dan pengaruhnya motor CB jadi jarang pemakaian luar kota. Sekedar untuk keperluan sehari hari yang diperlukan akomodasi orang tua ( ibunda ). Sebulan berada di rumah dengan tempuh dekat dekat, mengharuskan persiapan karena ada acara monumental tanggal 22 Juli 2017 malam hari di kampus UGM yakni temu alumni dengan semua angkatan. Peristiwa langka itu, jadi bahan untuk ijin pada ibunda untuk menghadiri acara 1X setahun ini.




Gaspol dari Solo hingga Prambanan cukup dengan kemacetan uar biasa akhirnya sampailah di bawah jembatan Janti, naas terjadi. Tiba tiba mesin mati. Karena tepat sebelum traffic light dan kebetulan sedang menyala merah. Ada space/ ruang kosong di bawah jembatan, satu ke barat arah kota dan satunya ke selatan arah Bantul. Di ruang itulah, berusaha mengembalikan mesin agar hidup lagi. Mulai cek busi, yang ternyata normal. BBM masih ada ( cukup ) atau lebih 1/3 volume tangki. Sempat juga disambangi Polisi jaga di pos Janti utara jalan sambil say hello. Dalam hati, sesama biker CB nih....maklum Pos Jaga tersebut, konon ada member CB Police Jogja. Namun karena tambah sedikit gugup dan mulai berkeringat, karena sudah masuk jam 19.00 malam, sedang acara akan mulai jam 20.00 sementara perlu 1/2 atau 1 jam lagi.

Sasaran akhirnya ke filter, karena lebih sebulan belum setel karburasi. Saat tiupan awal karena sudah disanding pak petugas jalan sementara cancel atau pending dulu. Jika itu tidak menolong, inapkan saja di tempat parkir Janti yang kebetulan dulu pernah jadi konsumen mingguan. Melanjutkan tiupan, lumayan dan agak mendingan muncul kehidupan kecil. Sang pemilik parkir tiba tiba menghampiri, dan meminta filter dilepas lagi. Wuuff....wuff....wuff....suara terdengar 3 kali tiupan dan instal lagi di tempatnya. Dan ternyata, blaar...blaar...blarr muncul dengan suara khasnya. Jadi kepikiran, meniup saja perlu skill (keahlian), bagaimana dengan cek dan ricek lainnya ?. 

Dari kejadian tersebut, saya yang masih pemula untuk masalah demikian memang perlu dan belajar banyak. dan tiupan pada filter untuk pertolongan pertama memang sangat membantu keperluan dan hajat saat itu. Yaah, masbro. Itulah sebuah perjalanan yang memang bukan kendaraan standar, perlu pengenalan dari waktu ke waktu. Esoknya berharap agar macet lagi lalu buat belajar meniup, ternyata tidak muncul muncul. Yang jelas, akhirnya meski sedikit agak terlambat datang di acara reuni dan syawalan di tempat yang sudah ditentukan tetap terkesan dengan tiupan sang pemilik parkir itu. Mari belajar meniup yang manjur agar bila terjadi problematika mesin mati dan ternyata sumbernya filter, bisa diatasi sendiri. Memang buat para suhu dan senior, hal itu sesuatu yang sederhana. Namun buat pemula apalagi yang asal gas saja seperti saya, hmmmm......sesuatu banget dan sangat berharga pengalaman ini.