2 Cara Market David Modification Jogja

David In Motion
Seputaran Jogja selatan ( Bantul ) sebagian memang sudah kenal masbro David yang gampang akrab profil personnya. Saya kenal kira kira 2 tahun lalu saat bikin stiker yang mau dipakai buat ngelapak. Singkat cerita karena bro David memakai kaos CB langsung saling kenal dan tukar nomor HP. Akhirnya berlanjut hingga terjadi order kaos lanjutan cukup lama dan nampaknya segmen yang bro David Biker CB usia muda. Tema tema yang dia sodorkan cukup unik dan menggigit. Sebut saja para kanjeng biker pernah miliki kaos : 




ojo diblayer, aku kagetan, di thin wae

Cukup menggelithik dan dicetak berulang ulang meski dengan konsep apa apadanya, tema/ judulnya nya cukup mengena dan pas.

Menawarkan jasa via bengkel apa adanya, nampaknya bratha satu ini tak kalah unik bahkan nyentrik. Berikut dalam status media sosialnya Mas David Jogja Modification Jogja ( DJM )utarakan gaya marketnya.

Dadi Tukang las tak lakoni
Dadi Tukang catt tak lakoni
Dadi tukang tambal ban tak lakoni 
   
Cah ayu nambalke tak gratisi bolong siji tak tawani tambai mboten lho kurang apek pye aku,,,
jarang to wong seapik aku motormu bocor siji tak takoni Pak buk niki bocor setunggal ajeng tambah mboten aku ora arep golek bati sedikitpun aku mek golek duit
Opo mergo kowe sugeh gek bocor siji gemang tak tambai siji nehh
Opo mergo aku wong radue ora wangun nambai bolongan ban siji neh ben dadi 2 rak aku lomo banget kan




Saya menyimpulkan cukup 2 hal saja dari gaya DJM ini yakni :
  1. Memperkenalkan apa adanya status diri/ person dengan sikon apa adanya atau Bloko Suto (jawa).
  2. Menawarkan extra job yang sama, meski mustahil. Ini cukup menarik simpatisan dan bisa ditiru dengan cara dan materi yang beda.
Ini saja kupasan dari zip production jogja karena pernah berhubungan dengan owner DJM, maka tidak salah diturunkan jadi tulisan. Workshop barunya seperti gambar berikut :










0 komentar: