Jelang Jamnas Selalu Jadi Berita Panas

Tak ada acara tahunan yang selalu dinanti kecuali Jambore Nasional, apapun bentuk dan wadahnya. Khusus penggemar saja atau biker CB nya langsung, jambore nasional atau Jamnas CB tahun ini akan ditempatkan di kotamendoan Purwokerto. Di kawasan ini ada customer atau builder yang mulai naik daun, meski aslinya dari Jawa Timur. Sebut saja Mas Yusuf. Punya cerita sendiri saat bareng brother satu ini menginap di rumah Noppex Lampung. Sampai malam tidak bisa tidur karena lawakan dan guyonan khas Mas Gendhut yang juga kenthal dengan bahasa Banyumasan.

persiapan masbos Setyawan CB Holic dalam pesan hari ini ( inzet )


Pas Angin & Hujan  Jamnas CBI di Bengkulu
Sejak Jamnas CB bergulir mulai dari Bandung Kiarapayung, Nganjuk, Bengkulu Pantai Panjang, Jakarta TMII, Ungaran hingga nanti di Purwokerto selalu ada info anyar, hangat baru dan panas. Sebut saja Jamnas Bengkulu pas ada kejadian angin lesus/ angin pantai 2 kali yang sempat repotkan panitya dan bikers. Meski peserta lapakers sedikit cukup membuat cerita khas, bahkan alm. Kang Ndun sengaja datang bersama keluarga. Lapaker dari ujung timur Bro Rojik pun tidak kalah semangat untuk andil.Terjauh adalah Bos Kedai Biker Lukas dari Palu. Masih pemain pemain lama dan senior di event Jamnas CBI di bumi Sumatera ini.


Jamnas CBI Jakarta MNC TV Field
Sejak Jamnas di Jakarta dan Ungaran, situasi sudah berubah total. Arena mengalami perubahan total dan perlu space yang luas. Dimaklumi karena skala nasional, semua perwakilan diharapkan tidak boleh absen sebagai uji kesetiaan sebagai perkumpulan terbesar saat ini. Di media sosial sudah terjadi perang gambar mereka mereka yang akan mendatangi Jamnas CBI. Bahkan bila yang tak sempat bawa CB nya, biasa nya karena kesibukan/ kerja rela naik pesawat hingga kapal kapal bagi yang membawa tunggangannya. Sekali kali tamu yang akan hadir kita sebut tuan semangat dan bekal diluar kebiasaan.

Purwokerto Kutho Mendoan, Jamnas Kari Nunggu Tanggalan, Tuan.


Semoga sukse acara Jamnas VII tahun 2016 tahun ini, Amin.

0 komentar: